TECH

Mark Zuckerberg mengambil bidikan terselubung di Apple karena 'menghambat inovasi' melalui kebijakan platformnya

Wellcode.IO team | 29 OCT 2021
CEO Facebook (alias “Meta”) Mark Zuckerberg hari ini mengambil beberapa foto terselubung di Apple dan ekosistem aplikasi secara keseluruhan ketika merinci rencananya untuk metaverse selama pidato utama hari ini di acara Facebook Connect 2021 perusahaan. Secara khusus, dia menyebut platform aplikasi dan biaya terkaitnya untuk "inovasi yang mencekik," sambil secara bersamaan membenarkan rencana Facebook untuk mempertahankan sebagian dari biayanya sendiri lebih tinggi karena lebih lanjut berinvestasi dalam ekosistem VR yang sedang berkembang dan Oculus Quest Store-nya.

Pernyataannya mengikuti perubahan privasi aplikasi terbaru Apple yang berdampak pada bisnis iklan Facebook. Dengan dirilisnya Transparansi Pelacakan Aplikasi, Apple kini memungkinkan konsumen untuk menghentikan aplikasi agar tidak melacaknya di aplikasi dan situs web lain. Tetapi perubahan ini telah menyeret pendapatan Facebook, perusahaan telah mengakui.

Sekarang, Facebook melihat potensi dalam membangun platform aplikasinya sendiri dengan Oculus untuk menciptakan aliran pendapatan baru — di mana ia menjadi platform yang mendapat untung, alih-alih pengembang harus membayar komisi. Dan bisnis di mana bisnisnya tidak dapat dihancurkan karena perubahan strategi perusahaan lain.

facebook

Zuckerberg mengakui bahwa inilah saatnya untuk membuat perubahan ini, dengan mengatakan bahwa dia telah belajar dalam beberapa tahun terakhir bahwa "membangun produk saja tidak cukup."

“Kita juga perlu membantu membangun ekosistem sehingga jutaan orang dapat memiliki kepentingan di masa depan dan dapat dihargai atas pekerjaan dan manfaat mereka saat gelombang pasang — bukan hanya sebagai konsumen, tetapi sebagai pencipta dan pengembang,” katanya. “Periode ini juga sangat merendahkan, karena sebesar perusahaan seperti kami, kami juga belajar bagaimana membangun platform lain. Dan hidup di bawah aturan mereka telah sangat membentuk pandangan saya tentang industri teknologi, ”lanjut Zuckerberg.

“Yang terpenting, saya menjadi percaya bahwa kurangnya pilihan dan biaya tinggi menghambat inovasi, menghentikan orang dari membangun hal-hal baru dan menahan seluruh ekonomi internet,” tambahnya.

Komentar-komentar ini tampaknya langsung mengarah ke Apple dan Google, yang platformnya sebagian besar produk inti Facebook berada. Facebook harus membayar biaya pembelian dalam aplikasi ke toko aplikasi — termasuk ketika pengguna berlangganan pembuat konten, membeli lencana atau tip streamer secara langsung, misalnya. Meskipun Apple dan Google telah menurunkan komisi mereka untuk bisnis kecil, penyedia media, dan aplikasi berlangganan, pembagian standarnya masih 70/30 (platform/pengembang).
FB

Aturan App Store juga telah mencegah Facebook membangun produk lain yang dapat meningkatkan pendapatan — seperti layanan game yang lebih baru.

Perusahaan mengecam kebijakan Apple tahun lalu saat meluncurkan Facebook Gaming di iOS tanpa game, misalnya. Apple tidak mengizinkan aplikasi yang berisi aplikasi atau game lain, karena itu akan mengurangi kemampuannya sendiri untuk menghasilkan pendapatan dari pengembang pihak ketiga. Jadi alih-alih bisa memainkan mini-game seperti di Android, pengguna Facebook Gaming iOS hanya bisa menonton streaming.

Namun, kekhawatiran nyata untuk masa depan Facebook adalah di mana pendapatan iklannya terancam oleh perubahan kebijakan platform di luar kendalinya.

Pendapatan tersebut selama bertahun-tahun telah memungkinkan Facebook untuk berinvestasi di sektor lain, selain menjaga aplikasinya tetap gratis, kata Zuckerberg.

“Kami menawarkan pencipta dan alat perdagangan kami baik dengan biaya atau dengan biaya sederhana untuk memungkinkan penciptaan dan perdagangan sebanyak mungkin. Dan itu berhasil. Miliaran orang menyukai produk kami,” katanya. “Kami memiliki ratusan juta bisnis di platform kami.”

Perusahaan sekarang berencana untuk mengambil pendekatan yang sama untuk membangun ekosistem metaverse - dengan mensubsidi perangkat atau menjualnya dengan biaya, untuk membuatnya tersedia lebih luas bagi konsumen, kata Zuckerberg. Dan tidak seperti App Store Apple, Facebook mengatakan pihaknya berencana untuk mendukung sideloading dan menautkan ke PC untuk memberi konsumen dan pengembang pilihan, alih-alih mengunci mereka ke dalam platformnya. (Tentu saja, banyak pengembang akan memilih untuk meluncurkan di Quest Store demi penemuan, itulah sebabnya Facebook tahu itu bisa membuat janji ini.)

Dia juga mengatakan bahwa Facebook akan menjaga biaya layanan pengembang dan pencipta tetap rendah, jika memungkinkan. Namun, Zuckerberg – membuat sketsa model bisnis perusahaan berikutnya – memperingatkan bahwa tidak akan selalu demikian. Mengingat ukuran investasinya di ekosistem baru ini, beberapa biaya akan tetap lebih tinggi, katanya.
FB

“Untuk terus berinvestasi di masa depan ini, kami perlu mempertahankan beberapa biaya lebih tinggi untuk beberapa periode untuk memastikan bahwa kami tidak kehilangan terlalu banyak uang untuk program ini secara keseluruhan,” jelas Zuckerberg. “Bagaimanapun, sementara semakin banyak pengembang yang sudah menguntungkan, kami berharap untuk menginvestasikan miliaran dolar untuk tahun-tahun mendatang sebelum metaverse mencapai skala. Namun, harapan kami adalah bahwa jika kita semua mengusahakannya, dalam dekade berikutnya, metaverse akan menjangkau satu miliar orang, menampung ratusan miliar dolar perdagangan digital, dan mendukung pekerjaan bagi jutaan pencipta dan pengembang.”

Dengan kata lain, rencana Facebook adalah menjadi lebih seperti Apple dengan memanfaatkan pendapatan pengembang dalam skala besar dan membuat aturannya sendiri.

You may also like

HUMAN DEVELOPMENT

Mengapa Mindfulness Sangat Penting dalam Lingkup Bisnis

Taxsam.co Team | 17 JAN 2022

HUMAN DEVELOPMENT

Bisakah Mindfulness Membantu Anda Menjalankan Bisnis Anda?

Taxsam.co Team | 17 JAN 2022

HUMAN DEVELOPMENT

The Mindfulness Imperative: Mengapa Dibutuhkan dalam Public Relations

Taxsam.co Team | 17 JAN 2022