HUMAN DEVELOPMENT

The Mindfulness Imperative: Mengapa Dibutuhkan dalam Public Relations

Taxsam.co Team | 17 JAN 2022
Apakah Anda percaya praktik perhatian dapat memiliki arti penting dalam kehidupan sehari-hari Anda, pertimbangkan ini: Bidang hubungan masyarakat bisa dibilang salah satu pekerjaan paling menegangkan yang ada. Bahkan, CareerCast mendaftarkan Eksekutif PR sebagai pekerjaan paling menegangkan keenam di Amerika tahun lalu tepat sebelum eksekutif perusahaan dan reporter surat kabar. Dan karena pro PR bekerja bergandengan tangan dengan jurnalis dan eksekutif, kombinasi ini dapat membuat beberapa situasi yang cukup menegangkan dan malam tanpa tidur.

Sebagai seorang profesional PR, setiap hari Anda membagi waktu Anda di berbagai prioritas dan harapan, dari mengelola anggaran untuk menangani kebutuhan klien dan bekerja dengan wartawan pada tenggat waktu yang ketat. Peralihan konstan perhatian Anda dari satu tugas ke tugas lain dari waktu ke waktu mengaktifkan korteks prefrontal Anda dan menyebabkan sistem saraf Anda terus waspada, memaksa pikiran Anda untuk mengembara dan merenungkan tentang hasil potensial untuk klien dan dampaknya di media dan untuk agensi.

Tapi inilah pekerjaan PR adalah semua tentang. Penilaian yang baik dan pemikiran kritis adalah kualitas penting dalam profesional PR yang sukses dan dengan demikian dengan serius menganalisis bagaimana peristiwa berita akan berdampak pada klien Anda. Anda melihat kemampuan Anda untuk melakukan banyak tugas sebagai kekuatan dan apa yang membuat Anda begitu baik dalam pekerjaan Anda, dan memang begitu. Tetapi bagaimana jika saya memberitahu Anda bahwa multitasking itu sendiri adalah mitos - bahwa orang tidak dapat fokus pada lebih dari satu tugas pada satu waktu?

Dan ketika Anda pulang setelah bekerja, apakah pikiran Anda masih berjalan di treadmill? Apakah Anda membutuhkan waktu beberapa menit, atau bahkan berjam-jam, untuk dekompresi dari hari pertemuan Anda? Apakah Anda mengalami kesulitan mencabut dari smartphone dan perangkat seluler Anda saat Anda duduk untuk makan malam?

Jika demikian, maka perhatian mungkin sesuatu untuk dijelajahi.

Baru-baru ini, praktik perhatian telah pindah dari pinggiran kabur dan menjadi sorotan sebagai cara untuk mendorong dampak nyata dan terukur pada kebahagiaan karyawan, produktivitas bisnis, dan garis bawah. Perusahaan global seperti SAP, Google, Ford, Intel dan Target telah meluncurkan program pelatihan kesadaran formal untuk membantu karyawan, manajer, dan C-suite menemukan cara baru untuk menyelesaikan pekerjaan di tempat kerja yang sibuk dan diinfuskan secara digital saat ini yang menuntut perhatian konstan kami.

Tapi apa itu perhatian dan bagaimana hal itu dapat membantu Anda melakukan pekerjaan Anda dengan lebih baik? Sederhananya, praktik perhatian adalah kemampuan untuk memusatkan perhatian seseorang pada tugas tertentu yang ada, untuk bertindak dan berpikir dengan sengaja dan tanpa penilaian. Bagian terakhir inilah yang sangat sulit bagi orang-orang PR – memesan penilaian – terutama karena profesi kita mengharuskan kita untuk menganalisis dan menilai segala sesuatu yang disajikan kepada kita setiap hari.

Berbeda dari meditasi yang berfokus pada merapikan pikiran, perhatian adalah tentang secara sadar menarik perhatian seseorang ke saat ini dan mencatat tanpa frustrasi atau analisis, setiap berkelok-kelok mental yang mungkin terjadi. Pernapasan sadar adalah komponen penting dari ini, seperti yang dibahas dalam buku Perfect Breathing yang ditulis oleh Al Lee dan Don Campbell.

Menurut The Harvard Business Review,"Sebagai strategi kepemimpinan, perhatian membantu orang untuk menjadi lebih efektif dengan mengarahkan fokus pada tugas yang paling relevan di tangan. Pemrograman Monisme kecenderungan multitasking dan sengaja berfokus dengan perhatian penuh menghasilkan interaksi dan keputusan berkualitas lebih tinggi. Pembuat keputusan yang sadar meluangkan waktu untuk mempertimbangkan semua pilihan mereka, dan karena itu membuat keputusan yang lebih tepat. Manajer yang memodelkan dan mempromosikan praktik sadar dengan tim mereka menciptakan lingkungan keterlibatan.

David Gelles, seorang reporter untuk The New York Times, pertama kali melaporkan munculnya program perhatian perusahaan pada tahun 2012 untuk The Financial Times,ketika ia menggambarkan sebuah inisiatif baru tetapi menjanjikan di General Mills. Sejak saat itu, program pelatihan serupa telah diperkenalkan di Ford, Google, Target, Adobe - dan bahkan Goldman Sachs dan Davos.

Adopsi dalam perusahaan multinasional sejak itu meledak, mungkin karena potensinya untuk mendorong perbaikan bottom line dengan mengurangi biaya yang terkait dengan perawatan kesehatan karyawan. Aetna memperkirakan bahwa sejak melembagakan program mindfulness-nya, ia telah menghemat sekitar $ 2.000 per karyawan dalam biaya perawatan kesehatan, dan memperoleh sekitar $ 3.000 per karyawan dalam produktivitas. Ini dalam dan dari dirinya sendiri sulit untuk diabaikan. Keyakinannya adalah bahwa karyawan yang sadar lebih sehat, lebih fokus, dan dengan demikian lebih efektif dan produktif di tempat kerja.

Berikut adalah perusahaan yang telah menerapkan program mindfulness:

  • Google – Dikenal karena menyediakan karyawannya dengan fasilitas yang mengesankan, dari makanan gratis hingga pijat dan bahkan kolam renang, pada tahun 2007 Google meluncurkan kursus mindfulness "Search Inside Yourself." Perusahaan percaya program ini mengajarkan ketahanan karyawan dan kecerdasan emosional untuk membantu mereka memahami motivasi mereka sendiri, serta rekan-rekan mereka.
    • Aetna – Dengan tujuan mengurangi stres karyawan dan meningkatkan bagaimana situasi stres dikelola di tempat kerja, Aetna menyusun, mengembangkan, dan meluncurkan dua program perhatian yang berbeda namun gratis pada tahun 2010 – Viniyoga Stress Reduction and Mindfulness at Work – bekerja sama dengan Duke University, eMindful, dan American Viniyoga Institute. Program-program itu sangat sukses sehingga sekarang mereka menawarkannya kepada pelanggan mereka.
  • Intel – Meluncurkan program kesadaran Awake@Intel pada tahun 2012 dan sebagai hasilnya, karyawan melaporkan penurunan stres dua poin rata-rata (pada skala 10 poin) dan peningkatan tiga poin dalam kebahagiaan dan kesejahteraan. Selain itu, mereka melaporkan peningkatan dua poin dalam kejelasan mental, kreativitas dan kualitas hubungan di tempat kerja.
  • General Mills – Salah satu perusahaan pertama yang mengembangkan / memulai / menerapkan program mindfulness pada tahun 2006, General Mills menawarkan kursus yang dirancang untuk meningkatkan fokus dan kreativitas karyawan. Perusahaan ini juga menawarkan kelas meditasi dan yoga mingguan, serta ruang khusus untuk meditasi di setiap bangunan di kampus.

Jadi ambil napas panjang dan tahan godaan untuk meraih smartphone Anda untuk memeriksa email Anda setiap tiga menit. Pikirkan tentang bagaimana Anda ingin hidup dan dalam hal ini, bagaimana Anda ingin hidup di tempat kerja. Alih-alih beralih dari satu tugas ke tugas lain, rencanakan hari Anda dan jadwalkan blok waktu di kalender Anda untuk mendedikasikan waktu untuk kegiatan tertentu yang memerlukan pemikiran kontemplatif.

Bicaralah dengan kolega Anda, karyawan Anda, tim kepemimpinan Anda dan pertimbangkan apa yang dapat dilakukan perusahaan Anda untuk membantu mempromosikan konsep perhatian penuh. Sementara itu, lihat video TEDx yang mencerahkan ini tentang teknologi mindfulness dan manajemen waktu.



You may also like

TAX

Penghindaran Pajak Penghasilan di Indonesia

Taxsam.co Team | 29 JUL 2022

TAX

4 Faktor yang Mendorong Tax Compliance Wajib Pajak

Taxsam.co Team | 29 JUL 2022

TAX

Definisi Saham dan Pajak atas Saham

Taxsam.co Team | 28 JUL 2022